Progres Tol Batang-Semarang Sudah 59 Persen

Jakarta – Hingga akhir bulan November 2017, progres realisasi proyek pembangunan konstruksi Ruas Jalan Tol Batang-Semarang untuk seluruh seksi sudah mencapai 59,637%.

Upaya percepatan pembangunan konstruksi tersebut dilakukan oleh PT Jasa Marga (Persero) Tbk melalui anak usahanya PT Jasamarga Semarang-Batang (JSB).

“Dengan proses perbaikan tanah di lokasi Ponowareng dan daerah Kaliboyo hingga Kaliurang dengan menggunakan metode slab on pile, hal ini dilakukan sesuai dengan kajian teknis oleh konsultan perencana. Diharapkan untuk jalur lebaran akhir Mei 2018 sudah siap untuk digunakan dengan kondisi jalan sudah rigid semua, sehingga para pemudik lebaran akan aman dan nyaman,” ujar R Beni Dwi Septiadi selaku Pimpinan Proyek Jalan Tol Batang-Semarang, dalam pernyataan resmi yang diterima INVENTORI, Rabu (29/11/2017).

Percepatan pembangunan jalan tol dengan total panjang 75 Km ini pun dilakukan dari aspek realisasi pembebasan lahan untuk gabungan seluruh seksi sudah mencapai 98,17%.

Untuk merampungkan proses pembebasan lahan sesuai target, PT JSB menempuh cara komunikasi ke semua instansi terkait tanah wakaf dan makam. Hal tersebut terus dilakukan secara berkesinambungan sedangkan bidang yang tidak sepakat harga maka dilakukan konsinyasi sesuai amanat UU No 2 Tahun 2017 agar percepatan bisa tercapai tepat waktu.

“Diharapkan akhir Desember 2017 proses pembebasan tanah sudah selesai semuanya,” ujar Hadi Susanto selaku Manager Pengadaan Lahan PT JSB.

PT JSB optimis bahwa pembangunan proyek jalan tol yang dibagi menjadi 5 seksi ini dapat dilakukan uji kelaikan dan beroperasi penuh pada akhir tahun 2018.

Jalan Tol Batang-Semarang merupakan bagian dari proyek Jalan Tol Trans Jawa yang dibagi menjadi 5 seksi, terdiri dari Seksi 1 Batang-Batang Timur (3,20 Km), Seksi 2 Batang Timur-Weleri (36,35 Km), Seksi 3 Weleri-Kendal (11,05 Km), Seksi 4 Kendal-Kaliwungu (13,50 Km), dan Seksi 5 Kaliwungu-Krapyak (10,10 Km). (ferry)

 

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.